Kota Berkelanjutan

Posted: 10 Januari 2011 in Berita, Pustaka

Sebuah kota yang berkelanjutan, atau eko-kota (eco-city)  adalah kota yang dirancang dengan mempertimbangkan dampak lingkungan, dihuni oleh orang yang berdedikasi untuk meminimalisasi input seperti kebutuhan energi, air dan makanan, sedangkan  output-nya berupa limbah, panas, polusi udara – CO2, metana, dan polusi air. Dalam buku Ecocity — Bekeley — tahun 1987, karya Richard, muncul istilah pertama mengenai “ecocity“, yang secara harfiah berarti, “membangun kota untuk masa depan yang sehat”.

Ket. Foto Atas: http://www.watch-documentaries-online.com/environment/the-sustainable-city

Tokoh-tokoh lain yang membayangkan kota yang berkelanjutan adalah arsitek Paul F Downton, yang kemudian mendirikan perusahaan Ecopolis Pty Ltd,. dan penulis Timotius Beatley dan Steffen Lehmann, yang telah menulis secara ekstensif pada subjek bidang ekologi industri yang kadang-kadang diterapkan dalam perencanaan kota-kota tersebut.

Sebuah kota yang berkelanjutan dapat berkembang sendiri dengan mengandalkan minimal pada daerah sekitarnya, dan bertumpu pada kekuasaan yang bersumber dari energi terbarukan. Inti dari ini semua kemungkinan adalah untuk menciptakan jejak terkecil ekologi, dan untuk menghasilkan kuantitas terendah polusi, untuk mengefisiensi penggunaan lahan; bahan yang digunakan kompos, daur ulang atau mengubah sampah-ke-energi, dan dengan demikian kontribusi keseluruhan kota untuk perubahan iklim akan menjadi minimal, jika praktek-praktek tersebut dipatuhi.

Ket. Foto Atas: http://www.ekomiko.pl/index.php/here-and-there-information/items/sonnenschiff-solar-city-emphasizes-on-sustainable-living.html

Diperkirakan bahwa sekitar 50% dari populasi dunia sekarang tinggal di kota dan kawasan perkotaan. Komunitas-komunitas besar menyediakan baik tantangan dan peluang bagi para pengembang sadar lingkungan. Dalam rangka untuk membuat mereka lebih berkelanjutan, desain bangunan dan praktek, serta persepsi dan gaya hidup harus mengadopsi pemikiran keberlanjutan.

Sumber Foto: http://inhabitat.com/som-wins-competition-to-create-beijings-sustainable-city-center/

Contoh Praktis:

Kota-kota ekologi tersebut dicapai melalui berbagai cara, seperti:

  • Sistem pertanian dalam kota yang dapat dilakukan secara berbeda-beda pada setiap kota (pinggiran kota atau pusat). Hal ini bertujuan untuk mengurangi jarak tempuh pengunaan energi bergerak  fosil (red),  dari lapangan ke rumah-rumah. Praktis bekerja di luar ini dapat dilakukan dengan baik skala kecil (rumah tangga red.) / petak pertanian swasta atau melalui pertanian skala besar (farmscrapers misalnya).
  • Sumber energi terbarukan, seperti turbin angin, panel surya, atau bio-gas yang dibuat dari limbah. Kota memberikan skala ekonomi yang membuat sumber energi tersebut layak.
  • Berbagai macam metode untuk mengurangi kebutuhan untuk pengkondisian udara (permintaan energi masif), seperti penanaman pohon dan pengunaan warna, permukaan jalan, sistem ventilasi alami, peningkatan fitur air, dan ruang hijau setara dengan minimal 20% dari permukaan kota. Langkah-langkah ini melawan “efek rumah kaca”  (red), yang disebabkan oleh banyaknya pengunaan aspal jalan, yang dapat membuat daerah perkotaan lebih hangat beberapa derajat daripada-daerah pedesaan sekitarnya sebanyak enam derajat Celsius saat malam hari (untuk daerah dingin seperti di eropa dan amerika).
  • Peningkatan transportasi publik dan peningkatan pendistribusiannya untuk mengurangi emisi mobil. Hal ini memerlukan pendekatan radikal yang berbeda untuk perencanaan tiap kota, dengan melibatkan bisnis terpadu, industri, dan zona pemukiman. Mungkin jalan yang dirancang juga untuk membuat pengemudi sulit, — yang artinya lebih berpihak dan beralih pada transportasi masal (publik) daripada transportasi pribadi yang mengunakan energi fosil (tambahankalimat terakhir redaksi).
  • Kepadatan bangunan optimal untuk membuat transportasi umum yang layak namun menghindari penciptaan efek rumah kaca (red) perkotaan.
  • Solusi untuk mengurangi penganguran dan gelandangan (gepeng) perkotaan, dengan mencari cara-cara baru yang memungkinkan orang untuk membuka lapangan kerja yang lebih dekat ke area kerja.  Sejak tempat kerja cenderung berada di pusat- pusat kota (masalah gepeng sering timbul – red.),  oleh sebab itu harus segera dirubah pola pikir yang mengarah bahwa pertumbuhan harus di fokuskan tidak lagi di pusat kota melainkan di pingiran-pingiran kota, sehingga lapangan kerja dapat terbuka dan mengurangi angka kemiskinan, mengurangi bepergian penduduk kepusat-2 kota (red). Salah satu cara baru untuk mencapai hal ini adalah dengan solusi yang dikerjakan melalui Gerakan Pertumbuhan yang lebih cerdas.

Sumber Foto: http://inhabitat.com/som-wins-competition-to-create-beijings-sustainable-city-center/

Negara & Kota dunia yang sudah dan akan menerapkan Kota Berkelanjutan

  • Australia, Kota Moreland. Kota Moreland di utara Melbourne, memiliki program untuk karbon menjadi netral, salah satunya adalah “Zero Carbon Moreland ‘, antara lain implementasi yang berkelanjutan yang ada dan proposal. Kota Melbourne. Selama 10 tahun terakhir, berbagai metode untuk meningkatkan transportasi umum telah dilaksanakan, zona bebas mobil dan seluruh jalan-jalan juga telah dilaksanakan. Kota Taree Raya. Kota Greater Taree Utara Sydney telah mengembangkan sebuah rencana induk untuk karbon rendah pertama Australia-untuk-tidak ada pembangunan perkotaan.
  • Brasil, Deforestasi hutan hujan asli di Rio de Janeiro City untuk ekstraksi dari tanah liat untuk teknik sipil. Contoh kota berkelanjutan di Brazil Selatan kota Porto Alegre dan Curitiba sering dikutip sebagai contoh perkotaan berkelanjutan.
  • Kanada, Pada tahun 2010, Calgary peringkat sebagai kota-eko teratas di planet ini untuk, yang “tingkat yang sangat baik pelayanan di pembuangan sampah, sistem pembuangan, dan drinkability air dan ketersediaan, ditambah dengan polusi udara yang relatif rendah.” Survei ini dilakukan bersamaan dengan Mercer terkemuka Survey Kualitas Hidup.
  • Cina, Cina bekerja sama dengan investasi dan teknologi yang disediakan oleh pemerintah Singapura untuk membangun sebuah ecocity di Pesisir Kabupaten Baru Kota Tianjin di Cina utara, yang disebut “Sino-Singapura Tianjin Eco-kota”. Dongtan Eco-City adalah nama proyek lain di pulau terbesar ketiga di Cina di muara Sungai Yangtze dekat Shanghai. Proyek ini dijadwalkan untuk menampung 50.000 penduduk pada tahun 2010. Huangbaiyu  big eko-city yang dibangun oleh China. Pada bulan April 2008, sebuah proyek kolaborasi ecocity yang diusulkan untuk sebuah kabupaten di Nanjing, ibu kota Provinsi Jiangsu di Sungai Yangtze, di barat Shanghai.  Rizhao pemanas air surya untuk rumah tangga, dan telah di rekomendasikan untuk Model Kota di China.
  • Denmark, Taman industri di Kalundborg sering disebut sebagai model untuk ekologi industri.
  • Ekuador, Loja, Ekuador memenangkan tiga penghargaan internasional bagi upaya keberlanjutan dimulai oleh perusahaan Walikota Dr Jose Bolivar Castillo
  • Estonia, Oxford Residences selama empat musim di Estonia. Oxford Group Berkelanjutan, memenangkan hadiah bagi Perusahaan Berkelanjutan of the Year, ini bisa dibilang salah satu perkembangan berkelanjutan paling maju (lengkap:red), tidak hanya mencoba untuk menjadi karbon netral, tetapi sudah karbon negatif dan mempertimbangkan faktor seperti ekonomi, pembangunan keuangan, sosial terhadap lingkungan sekitarnya, lingkungan, makanan, energi, kebijakan pemerintah, penduduk setempat, pendidikan, pada kenyataannya lebih dari pengembangan sistem yang lain.
  • Jerman, Tidak ada negara lain yang telah membangun lebih banyak proyek-proyek eko-city dari Jerman. Freiburg im Breisgau sering disebut sebagai kota hijau. Ini adalah salah satu dari sedikit kota dengan walikota hijau dan dikenal bagi perekonomian yang kuat surya. Vauban, Freiburg adalah sebuah distrik model berkelanjutan. Semua rumah dibangun dengan standar konsumsi energi rendah dan seluruh kabupaten dirancang untuk car free (daerah bebas kendaraan bermotor-red). Kabupaten hijau di Freiburg adalah Rieselfeld, di mana rumah-rumah menghasilkan energi yang lebih dari yang mereka konsumsi. Ada beberapa proyek lainnya kota hijau berkelanjutan seperti Kronsberg di Hannover dan perkembangan saat ini di seluruh Munich, Hamburg dan Frankfurt.
  • Hong Kong, Pemerintah menggambarkan diusulkan Hung Shui Kiu kota baru sebagai eco-city.  Hal yang sama terjadi dengan rencana pembangunan perkotaan di situs dari mantan Kai Tak Airport.
  • India, India adalah bekerja pada Gujarat International Finance Tec-Kota atau GIFT yang merupakan kota dunia kelas di bawah konstruksi di negara bagian Gujarat India. Ini akan muncul pada 500 hektar (2,0 km2) tanah Ini juga akan menjadi yang pertama dari jenisnya sepenuhnya Kota Berkelanjutan Manimekala adalah Hightec Eco kota diproyeksikan dalam Karaikal, India akan mempertimbangkan luas 5 km2. Ini akan menjadi yang pertama dari jenisnya di India Selatan.
  • Kenya, Hacienda – Mombasa, Kenya. Ini adalah perkembangan terbesar properti hunian yang ramah lingkungan di Afrika Timur, konstruksi sedang berlangsung, dan akhirnya akan menjadi salah satu perkebunan pertama Afrika mandiri.
  • Korea, Songdo IBD adalah kota yang direncanakan di Korea yang telah mendirikan sejumlah fitur ramah lingkungan. Ini termasuk sebuah taman pusat, irigasi dengan air laut, sebuah jalur kereta bawah tanah, jalur sepeda, sistem tangkapan air hujan, sistem pengumpulan sampah pneumatik, … Akhirnya, 75% dari sampah yang dihasilkan oleh pembangunan kota akan didaur ulang. Gwanggyo City Centre merupakan kota berkelanjutan yang direncanakan di Korea.
  • Selandia Baru, Kota Waitakere, bagian Barat wilayah perkotaan lebih besar Auckland, pertama kali Selandia Baru, eco-city, bekerja dari GreenPrint, dokumen pedoman bahwa Dewan Kota dikembangkan pada awal 1990-an.
  • Republik Irlandia, South Dublin County Council mengumumkan rencana pada akhir tahun 2007 untuk mengembangkan Clonburris, pinggiran baru Dublin untuk berisi hingga 15.000 rumah baru, harus dirancang untuk mencapai nilai standar internasional. Rencana untuk Clonburris termasuk. Inovasi hijau yang tak terhitung jumlahnya seperti tinggi tingkat efisiensi energi, energi terbarukan wajib untuk pemanasan dan listrik, penggunaan bahan bangunan daur ulang dan berkelanjutan, sistem distrik pemanas penyebaran panas, pemberian jatah untuk makanan tumbuh, dan bahkan melarang pengering jatuh, dengan pengeringan alami daerah yang disediakan sebagai gantinya.
  • Swedia, Gothenburg, dan terutama Älvstaden (pusat kota di tepi sungai Göta älv) adalah contoh yang baik dari kota yang berkelanjutan di Swedia. Mereka memiliki dampak lingkungan yang rendah, mengandung rumah pasif, sistem daur ulang yang baik untuk limbah, dll
  • United Kingdom, Hammarby Sjöstad, Stockholm,  St Davids kota terkecil di Inggris bertujuan untuk menjadi kota pertama yang netral karbon di dunia. Leicester adalah kota lingkungan pertama Inggris.
  • Amerika Serikat, Arcosanti, Arizona Treasure Island, San Francisco: merupakan proyek yang bertujuan untuk menciptakan lingkungan kota kecil. Coyote Springs Nevada kota terbesar direncanakan di Amerika Serikat.  Babcock Ranch Florida sebuah kota bertenaga surya diusulkan.  Douglass Ranch di Arizona Buckeye.  Mesa del Sol di Albuquerque, New Mexico,  Sonoma Mountain Village di Taman Rohnert, California

Sumber:
Diterjemahkan Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s